Begal Payudara di Pati Tak di Jerat Hukum, Begini Kata Ganjar Pranowo

- 15 September 2020, 08:22 WIB
begal payudara di pati /cctv

Portal Kudus - Sebelumnya diketahui, video rekaman CCTV begal payudara perempuan berhijab beredar di jagat maya.

Perlakuan pria bejat membegal payudara wanita berhijab itu terjadi di jalan depan Masjid Nurul Iman, Desa Panjunan, Kecamatan Pati kota, Selasa 1 september 2020 lalu.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengkritisi sikap aparat penegak hukum yang kurang sigap menangani kasus begal payudara di Kabupaten Pati.

Baca Juga: DPRD Kabupaten Pati Berharap Seluruh Masyarakat Bersama-sama Memutus Rantai Penyebaran Covid-19

dikutip PortalKudus.com dari Liputan6.com Ganjar Pranowo mengatakan, alasan tidak punya legal standing untuk menjerat pelaku begal payudara jadi preseden buruk kepercayaan publik.

"Jangan biarkan pelecehan khususnya terhadap perempuan terjadi," ucap Ganjar kepada Liputan6.com, Senin 14 september 2020.

Ditegaskan, kaitannya persoalan pelecehan seksual terhadap perempuan tidak semestinya ada kilah atau alasan legal standing. Perkara ini adalah persoalan pidana.

Baca Juga: Mulai 14 Hari Kedepan, Bupati Pati dan Pimpinan Wilayah Akan Monitor Gerakan Pakai Masker

"Pelaku (begal payudara) harus dihukum," kata Ganjar.

Halaman:

Editor: Azkaa Najmuts Tsaqib


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X